Monday, December 30, 2019

Finally! Alhamdulillah....

Salam and hai!


Alhamdulillah... finally I just passed my VIVA section successfully with minor correction. My phd journey almost come to the end. One of my ambition is almost achieve and now looking forward for a new world which is WORK! hahaha wish me luck and pray for me!!

Teringat masa sekolah dulu, teacher tanya

Teacher: Apa cita cita kamu?
Me: Saintis cikgu!
Teacher: Ok baik (sambil senyum.. aku yakin teacher aminkan dalam hatinya)

Dirumah... mak cakap

Mak: Kakak suka lukis rumah ya? InshaAllah besaq nanti anak mak nie jadi jurutera nie....

And now, I already have certificate as engineer and almost there to have title Dr by research also in engineering...

YES! Penting sangat doa dari mak dan guru kita...
Kata kata mereka 22 tahun dulu, keberkatan yang akhirnya menjadi doa yang sangat mustajab untuk aku...

so dear adik adik...
respect our teacher and parents sehabis baik
mintak doa dan restu dari mereka
jaga azimat keramat ini sebaik mungkin ok....

Jika kita ingat kita bijak dan mampu berjaya tanpa doa mereka,
lupakan saja niat nak berjaya tue...
Bijak tak menjamin awak berjaya pada masa depan
Rajin, Usaha, doa dan tawakal adalah kunci utama untuk berjaya

Bijak tapi malas = nothing

Kurang bijak tapi rajin = akan jadi bijak dan inshaAllah berjaya, sebab siapa berusaha dia pasti berjaya

Rajin tanpa doa = sia sia, sebab segala yang kita ada adalah aturanNya Yang Maha Esa.. tiada satu pun yang terjadi tanpa izin dan pengetahuanNya... Doa tanpa hijab itu milik Ibu, redha ibu maka redha lah Allah untuk kita... begitu juga guru, redha dia atas semua ilmu dia buat kita, maka inshaAllah, semua nya akan dipermudahkan olehNya...

nampak tak
pesan saya...
jaga keramat ini
jaga hubungan ini...
jagalah mereka selagi mereka bernafas...
sebab doa mereka azimat yang tak ada tukar ganti...

Yes saya berani kata dilahirkan bijak bukan jaminan akan berjaya dimasa depan tapi rajin, usaha, doa dan tawakal itu kunci yang sebenar.
Yes, saya budak biasa yang suatu masa dl lambat dalam segala hal,
Membaca, mengira dan bercakap...
saya hanya boleh mula membaca masa darjah dua
UPSR result ala kadar...
ke SBP atau MRSM masa tue jauh sekali...
tapi saya jadikan itu sebagai pembakar semangat untuk jadi lebih baik
satu persatu tangga saya redah tanpa toleh kebelakang lagi...
keramat itu saya pegang dan jaga seeratnya...

mak kata

"kakak rajin... tak reti penat... selalu kejar apa yang kakak nak... sebab tue kakak dapat apa yang kakak impikan..."

saya tak impikan tinggi...
cuma inginkan mak abah bahagia dan bangga dengan anaknya ini...
anak yang suatu masa dulu hanya anak comot biasa yang serba serbi kekurangan dan dipandang sebelah mata oleh orang sekitar...
itu saja...

Majlis yang paling saya suka dan sebak bila hadiri adalah majlis convocation...
Pada hari itu,
awak akan lihat disetiap wajah mak dan ayah yang hadir dalam dewan convocation pasti akan ada senyuman bangga dengan anak anak mereka...tambah tambah bila nama anak terpampang di screen layar dan disebut saat naik ke pentas mengambil sijil...
pasti ada takungan air mata di kelopak mata mereka...
bangga... bahagia...
selama 24 tahun lebih membesarkan anak, hari itu umpama piala kejayaan buat mereka dalam mendidik anak anak...
Bagi saya majlis convocation bukan semata mata untuk graduan tapi selayaknya untuk ibubapa, keluarga dan orang yang sentiasa ada dengan mereka saat susah dan senang sehingga mereka berjaya....

Siapa kita tanpa mereka...
betul tak? ;)

wassalam...



No comments: